FPI Online, Jakarta - KH Hasyim Muzadi menyebu narkotika dan obat-obatan berbahaya (narkoba) merupakan bentuk lain dari terorisme yang sifatnya lembut.

"Selain kita mengenal hard terrorism, kita juga mengenal narkoba sebagai soft terrorism," kata Anggota Wantimpres KH Hasyim Muzadi di sela-sela kunjungannya ke Kantor Kementerian Agama di Jakarta, Jumat (18/03/2016).

Dalam kunjungannya itu, Kyai Hasyim diterima langsung oleh Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. Mantan ketua umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama ini mengatakan dirinya mendatangi sejumlah unsur pemerintah, termasuk Kemenag, guna mempromosikan gerakan nasional antinarkoba.

Narkoba, kata dia, sudah menjadi persoalan bangsa dan menebar ancaman bagi ketahanan nasional. Parahnya, banyak masyarakat miskin yang tersangkut narkoba dengan beberapa di antaranya terlibat gembong pengedar atau sekedar menjadi pengguna barang haram tersebut.

Mengutip pernyataan Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Budi Waseso, Kyai Hasyim mengatakan terdapat 5,8 juta orang yang menggunakan narkoba.

"Kalau ada 10 persen saja yang mengonsumsi itu putus di jalan tidak punya uang, maka 580 ribu orang itu akan mati dalam suasana menyakitkan," kata dia.

Senada, Menag Lukman mengatakan narkoba semakin mengancam kehidupan bernegara dan keutuhan Indonesia. Untuk itu, dia mengajak seluruh elemen bangsa agar turut serta dalam memerangi narkoba. Alasannya, narkoba tidak hanya bisa diperangi sendiri tapi harus secara kompak dilakukan pemerintah dan seluruh elemen masyarakat.

Sumber: antara

Red : Abdullah
Label: ,

Poskan Komentar

Author Name

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Gambar template oleh johnwoodcock. Diberdayakan oleh Blogger.